Rabu, 10 Mei 2006

10 ways to build your 2-year-old's self-esteem

Nurturing your child's self-esteem may seem like a hefty responsibility. After all, a feeling of self-worth lays the foundation for your child's future, as she sets out to try new things on her own. "Self-esteem comes from having a sense of belonging, believing that we're capable, and knowing our contributions are valued and worthwhile," says California family therapist Jane Nelsen, co-author of the Positive Discipline series.

"As any parent knows, self-esteem is a fleeting experience," says Nelsen. "Sometimes we feel good about ourselves and sometimes we don't. What we are really trying to teach our kids are life skills like resiliency." Your goal as a parent is to ensure that your child develops pride and self-respect — in herself and in her cultural roots — as well as faith in her ability to handle life's challenges. (For a 2-year-old that may mean building a block castle that doesn't topple or rebuilding it when it does). Here are ten simple strategies to help boost your child's self-esteem:

Give unconditional love

A child's self-esteem flourishes with the kind of no-strings-attached devotion that says, "I love you, no matter who you are or what you do." Your child benefits the most when you accept her for who she is regardless of her strengths, difficulties, temperament, or abilities. So lavish her with love. Give her plenty of cuddles and kisses. And don't forget to tell her how much you love her. When you do have to correct your child, make it clear that it's her behavior — not her — that's unacceptable. Instead of saying, "You're a naughty girl! Why can't you be good?" say, "Pushing Olivia isn't nice. It can hurt. Please don't push."

Pay attention

Carve out time to give your child your undivided attention. That does wonders for your child's self-worth because it sends the message that you think she's important and valuable. It doesn't have to take a lot of time; it just means taking a moment to stop flicking through the mail if she's trying to talk with you or turning off the TV long enough to answer a question. Make eye contact, so it's clear that you're really listening to what she's saying. When you're strapped for time, let your child know it without ignoring her needs. Say, "Tell me all about the picture you drew, and then when you're finished, I'll need to make our dinner."

Teach limits

Establish a few reasonable rules. For instance, if you tell your child she has to eat her snack in the kitchen, don't let her wander around the family room with her crackers and fruit the next day. Knowing that certain family rules are set in stone will help her feel more secure. It may take constant repetition on your part, but she'll start to live by your expectations soon enough. Just be clear and consistent and show her that you trust her and expect her to do the right thing.

Offer choices

A good rule of thumb: Let your child choose between two possibilities, since at this age too many options can be overwhelming. For instance, ask her whether she wants to wear her polka-dot dress or the striped one, or if she wants to paint or draw, or whether she wants oatmeal or cold cereal for breakfast. She'll gain confidence with each opportunity to make a decision. Letting her know that you have faith in her judgment increases your child's sense of self-worth.

Support healthy risks

Encourage your child to explore something new, such as trying a different food, finding a best pal, or going down the slide. Though there's always the possibility of failure, without risk there's little opportunity for success. So let your child experiment safely, and resist the urge to intervene. For instance, try not to "rescue" her if she's showing mild frustration at figuring out a new toy. Even jumping in to say, "I'll do it" can foster dependence and diminish your child's confidence. You'll build her self-esteem by balancing your need to protect her with her need to tackle new tasks.

Let mistakes happen

The flip side, of course, of having choices and taking risks is that sometimes your child is bound to make mistakes. These are valuable lessons for your child's confidence. So go ahead and let her wear the snowsuit she insists on wearing even if it's balmy outside (just stash more appropriate clothing in your backpack). When she starts complaining that she's too hot, stifle your urge to say, "I told you so." Just whip out her favorite shorts and T-shirt and say something like, "How about wearing this since it's so warm?" That way her self-esteem won't sag and she'll understand that it's okay to make mistakes sometimes. When you goof up yourself, admit it, says Daniel Meier, assistant professor of elementary education at San Francisco State University. Acknowledging and recovering from your mistakes sends a powerful message to your child — it makes it easier for your child to accept her own shortcomings.

Make success a snap

Buy clothes that are a cinch to put on and pull off, get a stool so she can wash her own hands and brush her teeth at the sink, and find a place for her toys and books that is within her reach. By giving your 2-year-old the resources to take care of her own needs, you'll help foster independence and pride in her ability to do things for herself.

Celebrate the positive

It's sometimes too easy to tally up all the things a child does wrong, but everyone responds well to encouragement, so make an effort to acknowledge the good things your child does every day within her earshot. For instance, tell her dad, "Nina picked up all her toys today." She'll bask in the glow of your praise and her dad's heartening response. And be specific. Instead of saying "Good job," say, "Thank you for waiting so patiently in line." This will enhance her sense of accomplishment and self-worth and let her know exactly what she did right.

Listen well

If your child needs to talk, stop and listen to what she has to say. She needs to know that her thoughts, feelings, desires, and opinions matter. Help her get comfortable with her emotions by labeling them. Say, "I know you're sad because we have to say bye-bye to the carousel." By accepting her emotions without judgment, you validate her feelings and show that you value what she has to say. If you share your own feelings ("I'm excited about going to the zoo"), she'll gain confidence in expressing her own.

Provide encouragement

Every child needs the kind of support from her loved ones that signals, "I believe in you. I see you trying. Keep going!" Encouragement means acknowledging progress — not just rewarding achievement. It means thanking your child for putting her books away, even if she missed some under her bed. It means smiling in support as she struggles to use her fork, in spite of the trail of food under her chair. And it means giving a hug for an attempt at singing the "ABC" song, even though she skipped a few letters.

There's a difference between praise and encouragement. One rewards the task while the other rewards the person ("You did it!" rather than "I'm proud of you!"). Praise can make a child feel that she's only "good" if she does something perfectly. Encouragement, on the other hand, acknowledges the effort. "Tell me about your drawing. I see that you like purple" is more helpful than saying, "That's the most beautiful picture I've ever seen." Too much praise can sap self-esteem because it can create pressure to perform and set up a continual need for approval from others. So dole out the praise judiciously and offer encouragement liberally; it will help your child grow up to feel good about herself.

Sumber: ParentCenter

Posted by Sheila

Cemilan - Cemplung Ikan

Cemplung Ikan


Senin, 08 Mei 2006

All About Bad Babysitter

It's not always easy to know whether your child's caregiver is doing the job she's supposed to. To find out, you may have to do some sleuthing. Some parents who suspect something may be amiss rent nanny surveillance equipment. But it's often possible to tell whether something's wrong without going to that extreme.You may have trouble on your hands if:

• Your baby isn't happy to see the nanny or babysitter and has become anxious and withdrawn. A regular caregiver can never replace Mom or Dad, but a baby needs to trust and love his nanny or babysitter completely. Perhaps your child and caregiver haven't bonded, or the nanny or babysitter just isn't providing the kind of warmth and comfort your child needs. As in every human relationship, having the right chemistry is important. (If you suspect something more serious is wrong, see Signs of Abuse.)

• Your nanny or babysitter seems secretive about the daily routine. How your baby and his caregiver spend their time shouldn't be a secret . When you come home, you're probably eager to hear about your child and what happened while you were apart. If your caregiver isn't forthcoming about it, either she's not good at communicating with you or she has something to hide. Even a caregiver whose English is limited should be able to convey the ups and downs of your baby's day, and will understand why you want to know.


• Your baby has been in one too many easily avoidable accidents. A nanny must keep her eye on your child, and know what he's doing at all times to prevent injury. She may be leaving your child unattended as he sleeps or plays.


• You notice your requests aren't followed. Both of you are working together to care for your child, so a caregiver shouldn't act as if she knows more about him and childrearing than you do. "I didn't like my babies to be fed on schedule and I told my nanny so," says Kirsi Tikka, a professor from Port Washington, New York. "But she insisted on it." Eventually, Tikka and that particular nanny parted ways.


• She seems critical of they way you're raising your baby. Again, you're supposed to be a team. And you should welcome constructive suggestions from your child's caregiver — especially if she spends a lot of time with your ever-changing baby. But if you get the sense that the two of you just aren't on the same page when it comes to basics like food, sleep, and safety, the relationship might not work out in the long run.


• Your nanny or babysitter often shows up late. An undependable caregiver will leave you in a lurch time and time again. Find someone who you know is committed to the job and considerate of your needs. Tardiness and unexplained absences may mean she's unreliable in other ways as well.


• Your baby often looks unkempt and dirty. If your little one's caregiver can't take care of the basics, it may be a sign that she's not on the ball when it comes to meeting your child's needs.


• Her stories don't add up. Never tolerate someone who steals, lies, or deceives you in any way. You have to be able to trust your caregiver for the relationship to work.

Sumber: Babycenter.com

Posted by Anggie

Menumbuhkan Empati Sedari Dini


Ada sebuah fenomena yang sering terjadi, yaitu orang tua yang begitu mengekang kebebasan anak, walaupun memang di mata kita, para orang tua, adalah baik maksudnya. Tapi apakah anak-anak dapat menangkap pesan atau maksud baik tersebut? Bisa jadi mereka masih teramat kecil untuk dapat mengerti.


Contoh sederhana, kita sering mendapati anak berlari ke sana ke mari hingga kurang memerdulikan keselamatan mereka sendiri. Kita sebagai orang tua akan merasa "ngeri" kalau-kalau terjadi hal yang tidak diinginkan, seperti jatuh, menabrak benda keras, dan lain sebagainya, yang dapat membahayakan keselamatan sang anak. Melihat kondisi anak seperti itu (suka berlari-lari), biasanya kita sebagai orang tua akan langsung menasehatinya, atau melarangnya, bahkan memarahinya.

Andaikan akhirnya anak Anda yang sedang berlari-lari tersebut jatuh, padahal sebelumnya sudah berbusa mulut Anda menasehatinya agar jangan berlari-larian, apa yang akan Anda lakukan?

Menurut pengalaman saya pribadi ada dua perlakuan yang umum dilakukan oleh para orang tua.

Pertama, respon refleks umumnya orang tua adalah langsung memarahi anak akibat tidak mau mendengar perkataan mereka. Kalau pun tidak memarahinya, mereka melakukannya dengan cara lain yakni mengingatkannya dengan nada tinggi. Mungkin kira-kira begini, "Tuh kan apa Ibu/Ayah bilang! Jangan lari-lari...jadi jatuh, kan! Anak bandel, tidak mau mendengar kata-kata orang tua! Huh!"
Kondisi yang lebih ekstrem yang lain adalah berkata atau membentak dan terkadang dibarengi dengan kekerasan tangan (memukulnya), hingga anak pun menangis karenanya. Kemungkinan besar sang anak menangis bukan akibat dari jatuhnya, melainkan karena bentakan atau pukulan orang tua.

Kedua, berusaha untuk tampil empati tapi tetap memarahi atau membentaknya. Misalnya dengan perkataan sebagai berikut, "Aduh adik jatuh, ya! Sakit? Makanya apa Mama/Papa bilang. Nggak mau dengar sih perkataan Mama/Papa. Jadi begini akibatnya! Makanya lain kali dengar kata-kata Mama, ya!" dengan suara yang cenderung datar tanpa
intonasi tinggi.

Ungkapan kondisi pertama adalah bentuk contoh "judgement" (penghukuman). Artinya, anak langsung diberi hukuman akan tindakan pelanggaran yang dilakukannya (karena tidak mendengar perkataan orang tuanya). Sedangkan, ungkapan kondisi kedua adalah bentuk contoh "semi judgement dan empati". Kondisi ini agak lebih baik, tapi tetap dapat meninggalkan kesan kejadian berulang pada anak. Maksudnya adalah anak kemungkinan besar akan melakukan perlakuan yang sama yang dilakukan oleh
orang tua kepada dirinya, terhadap situasi serupa yang dihadapinya dengan orang lain.

Seorang anak adalah
perekam yang sangat kuat
Anak memiliki kemampuan photo-memory yang sangat tinggi. Bila kita mengharapkan
seorang anak yang memiliki sifat dan sikap empati yang tinggi, maka seyogyanya dilatih sejak dini.



Sekarang coba Anda bayangkan (dari hasil perlakuan kondisi pertama dan kedua di atas) bila sang anak memiliki seorang adik, dan ternyata adiknya melakukan tindakan yang persis dilakukannya, yakni berlari-larian. Sang anak akan mengingatkan si adik untuk jangan berlari-larian, dengan cara persis seperti yang dilakukan orang tua terhadap dirinya. Kira-kira berdasarkan pengalaman sebelumnya, perlakuan apa yang akan dilakukan sang kakak terhadap adiknya?

Seorang anak adalah perekam yang sangat kuat. Anak memiliki kemampuan photo-memory yang sangat tinggi. Bila kita mengharapkan seorang anak yang memiliki sifat dan sikap empati yang tinggi, maka seyogyanya dilatih sejak dini. Jadi, bila kita berharap sang anak bersikap empati apabila melihat adiknya terjatuh, maka kita diharapkan untuk bertindak serupa terhadap dirinya.

Kisah di atas akan lain ceritanya bila sang ayah atau ibu bersikap empati terlebih dahulu ketika mendapati anaknya terjatuh, bukan langsung melakukan "judgement" terhadap dirinya. Contohnya adalah dengan mengatakan, "Aduh ... adik jatuh ya! Sakit? Mana yang sakit? Sini ayah/ibu obati," sambil memberikan perhatian terhadap lukanya, jikalau perlu mengobatinya. Baru kemudian setelah selesai mengobati kita dapat menasehatinya, "Makanya, lain kali lebih hati-hati ya! Tolong dengarkan apa kata ayah/ibu ... Adik mau janji?"


Sumber: Eramuslim

Posted by Rarry

Obat Tradisional untuk Bayi

Bawang Merah

  • Untuk menurunkan demam, parut bawang merah secukupnya, balurkan di tubuh bayi/anak.
  • Untuk borok, 3 siung bawang merah dan 2 jari rimpang kunyit dicuci,> diparut, lalu dicampur dengan 2 sendok minyak kelapa baru. Hangatkan diatas> api kecil sambil diaduk. Setelah dingin, oleskan pada bagian tubuh yang> sakit sebanyak 2 kali sehari.
  • Untuk masuk angin, 8 siung bawang> merah,dicuci, tumbuk halus, campur dengan air kapur sirih secukupnya.> Balurkan dipunggung, leher, perut dan kaki.>

Jahe

Untuk menghilangkan masuk angin, perut kembung dan kolik pada anak. Caranya,¼ sendok teh bubuk jahe kering dilarutkan dalam ½ cangkir air> panas.Berikan 1-2 kali per hari sesuai umurnya.

Kunyit (kunir)

  • Untuk diare, ½ jari kunyit dan 3 lembar daun jambu biji muda segar> dihaluskan, campur dengan ½ cangkir air, lalu diperas. Setelah> disaring,diminumkan pada anak sekehendaknya.
  • Untuk kulit berjamur atau bercak putih jamur/ruam popok karena pemakaian diapers, parut kunyit lalu oleskan.

Daun jambu Biji (jambu klutuk, jambu batu)

Untuk diare, 3 lembar daun jambu biji muda dan segar dicuci bersih, tumbuk> halus, beri ½ cangkir air matang hangat, diperas dan diambil airnya. Beri> garam secukupnya sebelum diminumkan pada anak. Air perasan diberikan pada anak sekehendaknya.

Belimbing wuluh (belimbing asam, belimbing buluk)

Biasanya digunakan untuk obat batuk anak. Caranya, kukus (dalam panci> Kecil tertutup selama beberapa jam) satu genggam (sekitar 11-12 gram) bunga> belimbing wuluh segar, 5 butiradas, 1 sendok makan gula batu dan 1/2 gelas> air. Saring dan minumkan 2-3 kali per hari dengan dosis sesuai usia anak.

Mengkudu (pace)

Untuk meringankan perut kembung pada bayi. Caranya, panaskan daun mengkudu> diatas api beberapa saat, lalu olesi minyak kelapa segar / yang baru. Tempelkan pada perut anak sewaktu hangat. Bisa diulang beberapa kali.

Kemiri

Berkhasiat menyuburkan rambut bayi. Caranya, minyak kemiri dioleskan pada> kepala bayi/anak sambil dipijat perlahan setiap malam. Pagi hari rambut disampo dan dibilas dengan air hangat hingga bersih. Minyak kemiri ini lebih baik yang sudah jadi.

Air Kelapa Muda

Dapat digunakan untuk obat muntaber karena air kelapa muda banyak mengandung mineral kalium, yang banyak keluar ketika anak muntaber. Dosisnya tak ada takarannya, sekendak anak.

Brotowali (Putrawali, andawali)

Untuk pemakaian luar bermanfaat menyembuhkan luka-luka dan gatal-gatal akibat kudis (scabies). Caranya, 2-3 jari batang brotowali dipotong kecil-kecil, rebus dengan 6 gelas air. Setelah mendidih, biarkan selama ½ jam. Saring air dan gunakan untuk mengobati luka serta gatal-gatal.

Jeruk Nipis

Untuk mencairkan dahak dan obat batuk anak. Caranya, campur 1 sdm air perasan jeruk nipis, 3 sdm madu murni, 5 sdm air matang, lalu ditim selama 30 menit. Takaran minum bayi antara usia 6-1 tahun : 2 kali 1/2 sdt ; anak 1-3 tahun : 2 kali 1 sdt; anak 4-5 tahun : 2 kali 1 1/2 sdt. Cara lain, potong 1 buah jeruk nipis, peras airnya, taruh dalam gelas / cangkir. Tambahkan kecap manis, aduk. Takaran minum untuk anak, 3 kali 1 sdt per hari.

Kentang

Untuk obat bisul. Caranya, parut kentang dan peras. Oleskan sari air dan> parutan kendtang segar dioleskan pada bisul 3-4 kali per hari Bisa pula> untuk ruam kulit yang disebabkan biang keringat atau keringat buntet> (miliaria), karena sifat kentang yang mendinginkan.

Banglai (bangle, panglai, manglai, pandhiyang)

Untuk menenangkan bayi dan anak yang sering rewel pada malam hari. Balurkan parutan banglai segal di kening dan badan anak.

Minyak zaitun

Untuk mengobati kerak kepala atau ketombe pada bayi (craddle crap),> sebanyak 1-2 kali per hari dioleskan pada kulit kepala.


Lidah buaya

Untuk mengobati luka bakar pada bayi dan anak. Caranya dengan mengoleskan> daging daun lidah buaya pada seluruh permukaan kulit yang menderita luka bakar.

Daun pepaya

Berkhasiat meningkatkan nafsu makan, menyembuhkan penyakit malaria, panas, beri-beri dan kejang perut. Caranya, daun pepaya muda ditumbuk, diperas, saring, lalu minum airnya.

Temulawan (Koneng Gede)

Untuk menambah nafsu makan. Caranya, 150 gram temulawan 50 Temulawak gram kunyit> segar dikupas, iris tipis, rendam dalam 500 cc madu kapuk dalam toples> tertutup selama 2 minggu. Setelah 2 minggu ramuan siap untuk digunakan. Aturan minum : 1 sendok makan madu temulawak dilarutkan dalam ½ cangkir air hangat, diminum pagi dan sore.

Kencur

Untuk meringankan batuk pada anak. Caranya, 5 gram kencur segar dicuci> bersih, parut, lalu tambahkan 2 sdm air putih matang dan diaduk. Setelah> disaring, tambahkan 1 sdm madu murni. Berikan 2-3 kali sehari.

Adas (fennel)

Teh adas dapat dipakai untuk meringankan bayi yang menderita kolik atau yang kesakitan akibat erupsi (keluarnya) gigi. Untuk obat masuk angin dan> kolik, caranya 1sdt teh adas dilarutkan dengan 1 cangkir air mendidih, aduk> hingga larut. Setelah agak dingin, larutan dapat diminumkan pada bayi/anak> dengan takaran sesuai umurnya.

Posted by Rarry

Selasa, 02 Mei 2006

Sabtu, 29 April 2006

13 Rahasia Hamil Bebas Stres


Kehamilan adalah masa yang indah yang seharusnya Anda nikmati sepenuh jiwa raga. Bila Anda happy saat hamil, si janin pun akan memperoleh pengaruh positifnya.


Bila berbagai perasaan negatif seperti cemas, takut dan rasa tak menentu mengganggu Anda dalam masa hamil, Anda perlu tahu bagaimana cara mengatasinya. Kemampuan Anda mengatasi stres saat hamil akan memberi dampak positif bagi bayi yang akan dilahirkan. Bila Anda termasuk calon ibu yang kurang bisa menikmati kehamilan Anda, cobalah kiat-kiat berikut ini.

1. Curhat dengan teman
Berbagi rasa dengan teman-teman dekat, khususnya yang sudah memiliki
anak, bisa jadi salah satu cara yang cukup ampuh dalam menghalau rasa
tidak nyaman. Bisa juga Anda sharing atau curhat dengan anggota keluarga
dan kerabat dekat. Semua saran dan nasihat bisa jadi tambahan
"perbekalan" ilmu yang pasti bermanfaat bagi Anda. Walau begitu, orang
yang paling tepat dan paling banyak dapat membantu meringankan beban
perasaan Anda sebenarnya adalah pasangan Anda!

2. Tutup kuping pada cerita seram
Hindari orang-orang yang punya pengalaman melahirkan yang "mengerikan",
seperti pedihnya sayatan episiotomi (perobekan bagian antara lubang
vagina dan anus-red.) atau luka sayatan operasi caesar. Terus terang ,
kaum wanita biasanya senang bercerita tentang itu. Jadi, bila lawan
bicara Anda melakukan hal tersebut, segera cut si pencerita dengan
sopan. Cerita-cerita seperti itu hanya akan menambah rasa takut,
khawatir, dan cemas Anda. Bahkan, bukan tidak mungkin Anda malah jadi
stres berkepanjangan selama hamil.

3. Libatkan pasangan
Jangan segan mengajak serta pasangan untuk terlibat langsung dalam
berbagai persiapan menyambut kedatangan si kecil. Misalnya, mengantarkan
Anda ke dokter kandungan untuk pemeriksaan rutin. Dengan cara ini,
kedekatan emosi antara Anda pasangan, dan juga si kecil bisa terjalin.
Kekompakan Anda dan pasangan sebagai suatu tim yang solid akan
mempermudah proses persalinan Anda kelak.

4. Belajar dan berlatih teknik relaksasi
Menurut Alice D. Domar, Ph.D, Direktur Mind/Body Center for Women's
Health di Beth Israel Deaconess Medical Center, Boston, Amerika Serikat,
hormon stres yang dikeluarkan oleh tubuh ibu hamil yang tegang, cemas,
dan khawatir berlebihan dapat masuk ke dalam plasenta. Akibatnya, bayi
bisa ikut-ikutan merasakannya. Ketenangan hati dan pikiran selama masa
kehamilan memang perlu, bahkan dapat membantu kelancaran proses
persalinan nantinya.

Cobalah belajar dan berlatih teknik-teknik relaksasi. Salah satu caranya
adalah, dengan menarik napas panjang secara perlahan-lahan dan dalam.
Tahan sebentar, lalu hembuskan lagi. Jangan lupa, berusahalah untuk
tetap rileks!

5. Rutin berolahraga
Melakukan olahraga secara rutin (sesuai dengan kondisi tubuh)
dapat membantu mengurangi stres. Apalagi, ada nilai plusnya bila Anda
rajin berolahraga. Tubuh jadi sehat dan bugar.

Bila sebelum hamil Anda sudah terbiasa berolahraga secara rutin,
teruskan kebiasaan baik tersebut. Lakukan sesuai kondisi tubuh dan
kehamilan Anda. Namun, kalau sebelumnya Anda jarang atau tidak biasa
berolahraga, mulailah dengan porsi yang ringan dulu. Secara bertahap,
barulah ditambah porsi dan juga frekuensi latihannya. Ada baiknya, Anda
berkonsultasi dulu dengan dokter Anda, sehingga ditentukan jenis
olahraga, porsi dan frekuensi latihan yang paling pas untuk Anda.

6. Pelajari "ilmu" perawatan bayi
Mulailah belajar dan memperkaya wawasan Anda seputar seluk-beluk
perawatan bayi baru lahir. Informasi tersebut bisa dengan mudah
diperoleh dari TV, radio, buku, majalah, internet, maupun VCD. Belilah
sedikitnya 1 atau 2 buku tentang dasar-dasar perawatan bayi, yang
menguraikan berbagai persiapan sebelum persalinan, perawatan bayi di
rumah sakit, hingga perawatan selanjutnya di rumah.

7. Pahami hak cuti hamil dan melahirkan
Bagi ibu hamil yang bekerja, sisihkan waktu untuk mempelajari hak cuti
hamil dan melahirkan yang berlaku di tempat kerja. Bila perlu, buatlah
janji dengan Kepala Bagian Personalia untuk membicarakan hak Anda ini.
Sebaiknya, persiapan ini dimulai sejak trimester ke-1 atau ke-2.

8. Siapkan budget
Sejak dinyatakan positif hamil, sebaiknya Anda mulai merencanakan dan
mengatur keuangan untuk biaya persalinan serta berbagai keperluan lain
dalam menyambut kedatangan si kecil. Bahkan, tak ada salahnya bila Anda
dan pasangan menyiapkan dana ekstra untuk mengantisipasi kondisi dan
pengeluaran tak terduga. Misalnya, semula Anda berencana untuk menjalani
persalinan normal. Namun, karena sungsang, mungkin saja bayi Anda harus
dilahirkan via operasi Caesar, yang tentu memerlukan biaya yang jauh
lebih besar.

9. Pilih-pilih tempat bersalin
Sejak trimester ke-1, mulailah "belanja" informasi tentang rumah sakit
bersalin. Misalnya, dari teman, kerabat, brosur, dan lain-lain. Dalam
proses memilah-milih ini, selalu libatkan pasangan.

Sebaiknya, pilih tempat bersalin yang dapat memberikan fasilitas
pelayanan sesuai keinginan dan harapan Anda berdua. Tentu saja, sesuai
kocek Anda juga! Pertimbangkan pula untuk memilih tempat bersalin yang
menyediakan fasilitas rooming in. Bukankah Anda sudah tak sabar untuk
berdekatan dengan si buah hati?

Setelah menentukan pilihan, segera daftarkan diri. Jangan menunda-nunda
hingga akhirnya terlalu dekat dengan hari-H. Bisa-bisa Anda tidak
mendapat tempat yang paling oke!

10. Belilah berbagai keperluan bayi
Persiapan yang satu ini memang sangat mengasyikkan. Bahkan, akan membuat
Anda berdua melupakan sejenak rasa khawatir maupun cemas. Jadi,
nikmatilah saat-saat berbelanja berdua saja dengan pasangan.

Sebaiknya, buatlah daftar barang-barang keperluan pokok yang harus
dibeli, seperti popok, baju, selimut, boks, baby tafel, serta stroller.
Daftar ini akan membuat "acara" belanja Anda jadi efektif dan efisien.
Sebab, Anda hanya membeli barang-barang yang benar-benar dibutuhkan. Kok
begitu? Begitu masuk ke dalam toko perlengkapan bayi, seringkali Anda
langsung "panik", sebab ingin membeli semua barang yang ada. Akibatnya,
pengeluaran jadi berlipat ganda.

11. Cari informasi tentang dokter anak
Setelah si kecil hadir, Anda berdua akan dihadapkan dengan sederet
masalah baru yang menantang. Bukan hanya tetek bengek seputar perawatan
bayi, tapi juga masalah seputar kesehatannya. Si kecil memang masih
sangat rentan terhadap serangan berbagai jenis penyakit. Karena itu,
mulailah cari informasi tentang dokter anak yang berpredikat "baik"
dalam memberi fasilitas pelayanan. Ini termasuk juga "baik" dalam
berkomunikasi dengan pasien ketika menjelaskan kesehatan bayi.

Dokter anak pilihan Anda ini nantinya akan memberikan paket imunisasi
dan vaksinasi yang wajib diberikan pada si kecil agar terhindar dari
serangan penyakit selama tahun-tahun pertamanya. Juga, dialah yang akan
membantu Anda dalam menangani masalah kesehatan si kecil kelak. Jadi,
jangan sampai salah pilih!

12. Isi lemari es sebelum hari-H
Selama hari-hari pertama dan juga bulan-bulan pertama bersama si kecil,
besar kemungkinan Anda tidak punya waktu dan juga kesempatan untuk
belanja keperluan sehari-hari dengan leluasa. Hari-hari Anda hanya akan
dipenuhi dengan segala macam urusan perawatan si kecil. Jadi, lebih baik
Anda sudah mengisi lemari es dengan persediaan makanan maupun minuman
sejak jauh-jauh. Begitu ingin sesuatu, Anda tinggal buka lemari es.
Praktis, bukan?

13. Siapkan koper Anda!
Memasuki trimester ke-3, Anda sudah bisa mulai
menyiapkan tas atau koper untuk dibawa ke rumah sakit. Siapkan barang
keperluan untuk bayi, Anda sendiri, dan jangan lupa pasangan! Sebab,
pasangan akan terus menerus mendampingi Anda menjelang, selama, dan usai
persalinan. Jadi, dia juga butuh perlengkapan untuk bermalam.

Dengan persiapan dan rencana yang sangat matang, sebenarnya tak ada
alasan lagi bagi Anda untuk cemas, takut, maupun khawatir berlebihan.
So, just enjoy your pregnancy!


Support dari Pasangan

Dari buku " Throwaway Dads" karangan Ross D. Parke dan
Armin A. Brott, ada 7 hal yang dilakukan pasangan untuk membantu si ibu
hamil agar enjoy dengan kehamilannya.

. Lihat dari "kacamata" sang ibu hamil . Ya, wanita, termasuk ibu hamil
memang cenderung "melihat" apa yang dikerjakan pasangannya dari sudut
pandang kepentingannya. Dan ini seringkali membuat para suami jadi
"serba salah." Untuk itu, bagi para calon ayah, coba lakukan segala
sesuatu dari "kacamata" kepentingan sang istri. Misalnya, saat istri
sedang buruk mood nya, berusahalah untuk melihat itu sebagai efek dari
kehamilannya, bukan sifat aslinya.

. Sesuaikan "standar" Anda! Pria dan wanita memang ibarat planet Mars
dan Venus. Banyak sekali perbedaannya! Cobalah untuk menyesuaikan diri
dengan standar yang digunakan oleh sang istri. Misalnya, dalam memilih
perlengkapan bayi yang akan dibeli.

. Anda adalah partner, bukan sekadar "dewa penolong." Berikan pandangan
Anda sebagai masukan bagi sang istri pada saat Anda berdua berdiskusi
untuk mengambil sebuah keputusan. Anda adalah partner yang diharapkan
dapat menjadi tempat berbagi dalam berbagai hal. Karena itu Anda juga
perlu membekali diri dengan info-info seputar kehamilan.

. Berikan pujian dan dukungan. Meski sekadar pujian yang tulus dari
Anda kepada sang istri yang sedang hamil, akan membuatnya merasa
dihargai. Juga, dia pun akan menjadi "kuat" secara mental untuk
menghadapi berbagai hal maupun "rasa tidak nyaman" yang dialaminya
selama masa kehamilan.

. Siap sedia setiap saat. Bersiaplah setiap saat untuk "turun tangan"
ketika sang istri tersayang membuntuhkan bantuan Anda. Walau pun mungkin
bantuan yang dibuthkan hanya sekadar memijat pundak atau mengusap-usap
punggungnya.

. Istri Anda tak mampu melakukannya semua sendiri. Dia membutuhkan Anda
sebagai pasangan, untuk berbagi apa pun yang dirasakannya. Baik
kegembiraan maupun 1001 macam gejolak perasaannya.

. Berbagi "tugas". Nggak salah kok, untuk berbagi tugas dengan istri
Anda, termasuk tugas "kerumahtanggaan" alias "urusan dalam negeri."
Misalnya, Anda bisa saja sesekali menyiapkan menu makan siang sekaligus
menata meja makan. Atau, Anda mungkin diam-diam punya bakat memasak?
Inilah saat yang tepat bagi Anda untuk "unjuk gigi" kebolehan Anda.

Posted by Rarry Nugraheni

Kamis, 27 April 2006

Daftar Tempat Penitipan Anak

JAKARTA PUSAT

1. TPA HARAPAN IBU
Jl. Salemba Raya No. 28
Departemen Sosial
Jakarta Pusat
Phone : 3103591, 3106552 Ext. 221

2. TPA PERTIWI
Jl. Ir. H. Juanda No. 3/31
Jakarta Pusat
Phone : 3844301

3. TPA SYLVA
Gedung Manggala Wana Bhakti Lt. 1 Blok 7
Jl. Gatot Subroto
Jakarta Pusat
Phone : 5720188

JAKARTA SELATAN

1. TPA ANANDA
Jl. Margaguna No. 1
Radio Dalam
Jakarta Selatan
Phone : 7504759, 7503249

2. TUTOR TIME
Jl. Kemang Utara No. 6
Jakarta Selatan
Phone : 7993139, 7182087

3. SASANA BINA BALITA MELATI
Jl. Cinere Raya Blok D1 No. 13-15
Cinere - Jakarta Selatan
Phone : 7547456

4. SASANA BINA BALITA MITRA
Jl. Kuningan Timur Blok M/2
Jakarta Selatan
Phone : 5204277

5. SASANA BINA BALITA MEKAR
Jl. HR. Rasuna Said Kav. 345
Kuningan - Jakarta Selatan
Phone : 5204366-72 / 7992844 Ext: 104

6. TPA SASANA BINA BALITA ANAK
Jl. Sultan Agung No. 66
Jakarta Selatan
Phone : 8303954

7. TPA AL IKHSAN
Jl. Raya Ragunan
Pasar Minggu
Jakarta Selatan

8. KEENKIDS DAYCARE
Jl. gandaria selatan 1
Jakarta Selatan
Phone : 021-7237878

9. TPA KANIA NANDA
Dept Pertanian,
Jl Harsono RM no. 3
Jakarta Selatan
Phone : 7806131-34 psw 3106

JAKARTA TIMUR

1. TPA SEJAHTERA
Kompleks PRW Mulya Jaya
Pasar Rebo - Jakarta Timur
Phone : 8400631

2. TPA TAMAN MINI
Jl. Laksamana 31-32
Komp. Perumahan TMII
Jakarta Timur
Phone : 8409269

3. TPA TAT TWAM ASI
Jl. Kecubung V/3
Duren Sawit
Jakarta Timur 13440
Phone : 8626358

JAKARTA BARAT

1. TPA PERMATA BUNDA
Jl. Gelong Baru Utara No. 5
Jakarta Barat
Phone : 5650900

BOTABEK


1. TPA CARITAS
Wisma jaya
Jl. Kusuma Utara
Duren Jaya
Kec. Bekasi Timur

2. TPA TERATAI
Jl. H. Moeljadi Djojomartono
Bekasi
Kotak Pos 105
Phone : 8800547

3. WISMA BALITA (TPA, PG, TK)
Jl. Cempaka III/16 Bintaro Jaya
Phone : 7363971 - 73885558
Fax : 7359422

4. TPA PESTALOZZI
Komp Bukit Permai
Jl Bromo/Taroman Blok R/6
Cibubur
T: 8716894 8704964 F: 8704964
E: [email protected]

Sumber: Dunia Ibu

Posted by: Dinar Imelda K.

Rabu, 26 April 2006

6 Cara Mengajarkan Kesabaran Pada Anak


Belajar untuk menunggu sebelum gilirannya tiba, merupakan unsur penting dalam melatih kesabaran. Berikut sejumlah strategi untuk membangun kemampuan tersebut.

1. Jadi contoh
Jangan lupa, anak selalu belajar dari Anda! Jadi berhati-hatilah terhadap kata-kata, ucapan, juga bahasa tubuh yang Anda gunakan ketika harus menunggu sesuatu. Sebagai ganti memperlihatkan kekesalan, mengumpat, ngomel ketika menghadapi kemacetan lalu lintas, cobalah bersikap santai. Dengan mengganti saluran radio, atau menukar CD misalnya. Kalau Anda bersikap tak sabaran, semisal membunyikan klakson atau memperlihatkan keresahan, anak akan meniru Anda.

2. Refleksi pendengaran
Anak-anak tidak membutuhkan katak-kata untuk mengeluarkan apa yang dirasakannya. Meski begitu, Anda dapat membantunya mengeluarkan emosinya. Misalnya, pada waktu hars mengantre di kasir untuk membayar dan antrannya panjang. Katakan padanya, "Ibu tahu, rasanya berat sekali untuk menunggu, memakan waktu lama. Tapi kamu hebat bisa mengerjakan sesuatu yang penting, yaitu menunggu." Jika Anda memujinya sebagai anak yang kuat dan hebat, maka dengan sendirinya dia akan mencoba yang lebih kuat lagi.

3. Rasional
Meminta anak balita untuk menunggu waktu makan selama 1 jam, tentu saja terlalu lama dan melewati batas kemampuan anak. Jika Anda menunggu pesanan makan di restoran, mintalah pada pelayan untuk menyediakan roti atau biskuit begitu Anda duduk dan mengorder makanan. Sambil menunggu makanan datang berilah anak buku atau mainan agar dia tetap disibukkan oleh sesuatu.

4. Kembangkan kiat
Bantu anak untuk mengembangkan strategi menunggu. Jika harus menunggu, terangkan padanya apa yang harus dilakukan untuk menghabiskan waktu. Misalnya, "Apa ya, yang sebaiknya kita lakukan selama menunggu? Nyanyi sama-sama atau baca buku?" Dengan menyodorkan berbagai pilihan, anak akan terbiasa untuk mencari kegiatan di saat ia harus menunggu sesuatu.

5. Gunakan Timer
Pakailah timer untuk menolong anak membayangkan konsep menunggu. Jika anak merengek meminta sesuatu, misalnya minta dibacakan sebuah cerita, tetapi Anda sedang sibuk mengerjakan sesuatu yang harus diselesaikan, ambil alat perebus telur yang menggunakan timer. Atur waktu untuk 5 menit dan katakan padanya "Perhatikan alat ini, kalau alatnya berbunyi, ibu akan berhenti bekerja dan membacakan cerita untukmu."

6. Sejak balita
Salah satu hal yang sangat berharga, nyata, dan sebaiknya diterapkan sebelum anak masuk ke kelompok bermain adalah belajar menunggu dan menguasai dirinya. Dua dasar ini sangat penting untuk sekolahnya kelak. Jika anak tidak belajar keterampilan ini, saat masuk sekolah, sifat ketidaksabarannya dapat mengakibatkan tanggapan negatif dari guru dan teman-temannya yang akan menyulitkan dirinya kelak. (Nova)

Sumber: Kompas.com

Posted by Sheila

Selasa, 25 April 2006

Toilet Training



What parent doesn't eagerly anticipate the milestone of toilet training — if only because it means an end to changing diapers? But most moms and dads aren't prepared for how long toilet training can take. Sure, some children get it within a few days, but others can take several months. You and your child have a better chance of success if you understand the basics of training and can make the process clear.

A -- Assess your child's readiness
Some children are ready to start toilet training by 18 months or so,
but others aren't interested in the process until they're closer to
3. Rushing your child will only be counterproductive. Instead, watch
for signs of readiness, then give it a go.

B -- Buy the right equipment
First and foremost, this means investing in a child-sized potty or a
special seat to attach to your regular toilet. Think about which will
work best for your child before you go shopping. (FYI: Whichever you
choose, make sure your child can place his feet on the floor or a
stool so he can push when he's having a bowel movement.) You may also
want to pick up an explanatory picture book or video to help him get
interested in training.

C -- Create a routine
Set your child on the potty seat fully clothed once a day — after
breakfast, before his bath, or whenever else he's likely to have a
bowel movement (BM). This will help him get used to the potty and
accept it as part of his routine. If he doesn't want to sit on it,
that's okay. Never restrain him or physically force him to sit there —
especially if he seems scared.

If your child does balk, it's better to put the potty aside for a few
weeks or so before trying again. Then, if he's willing to sit there,
great. At this stage, don't even try to explain why he should poop or
pee in the potty — just let him to get used to the thing. Make sure
it's always in a convenient place. A portable potty can travel
outside, to the playroom, or even (go figure) to the bathroom.

D -- Ditch the diaper
Set your child on the potty seat diaperless. Again, let him get used
to what it feels like to sit there this way. At this point you can
start explaining that this is what Mommy and Daddy (and any older
siblings) do every day. That is, undressing before you sit down to go
to the bathroom is the grown-up thing to do.

If he gets the idea and produces something, fantastic! But don't push
him to perform. Again, wait until he's ready and demonstrates a clear
interest in using the toilet on his own.

E -- Explain the process
Show your child where his bowel movements go. The next time he poops
in his diaper, take him to his potty, sit him down, and empty the
diaper beneath him into the bowl. This will help him make the
connection between sitting and pooping. Empty his potty into the big
toilet and let him flush if he wants to so he can see where it goes.
(Don't make him do it if he's scared.) Teach him to dress himself and
wash his hands when he's done.

F -- Foster independence
Encourage your child to sit on his potty whenever he feels the urge
to go. Make sure he knows that he can tell you when he needs to go
and that you'll take him to the bathroom whenever he wants you to. If
you can, let him run around bare-butt sometimes, with the potty
nearby. Tell him he can use it whenever he wants to and occasionally
remind him that it's there if he needs it.

G -- Grab some training pants
Once training is underway, consider adding training pants — extra-
thick cloth or disposables that pull on like underwear — to your
routine. While the cloth training pants are less convenient, many
parents say they work better because your child can really feel it
when he pees or poops in them. Whichever option you choose, introduce
them gradually — probably for a few hours at a time — and stick with
diapers at night for the time being.

When your child consistently seeks out the potty whenever he has to
go, you may want to move on to "big kid" underwear. Many moms and
dads have found that undies with a favorite cartoon character all
over them give kids a dandy incentive to stay dry.

H -- Handle setbacks gracefully
Virtually every child will have several accidents before being able
to stay dry all day long. Don't get angry or punish your child. After
all, it's only recently that his muscle development has allowed him
to hold his bladder and rectum closed at all. Mastering the process
will take time. When your child has an accident, calmly clean it up
and suggest (sweetly) that next time he try using his potty instead.

I -- Introduce night training
Don't give away that stash of diapers just yet. Even when your child
is consistently clean and dry all day, it may take several more
months or even years for him to stay dry all night. At this age, his
body is still too immature to reliably wake him up in the middle of
the night just to go to the bathroom. If he refuses to wear a diaper
or training pants at night, put a plastic sheet under the cloth ones
to minimize your cleanup after accidents.

You can help cut down on wet nights by not letting him drink too much
before bedtime and telling him that if he does wake up in the middle
of the night he can call you to help him get to the potty. You can
also try leaving his potty near his bed in case he wants to use it.

J -- Jump for joy -- you're done!
Believe it or not, when your child is mentally and physically ready
to learn this new skill, he will. And if you wait until he's really
ready to start, the process shouldn't be too painful for either of
you. Your child will eventually be trained, and you won't have to
think about diapers ever again — at least, not until the next baby.

Posted by Anggie

Senin, 24 April 2006

Menu Hari Ini - Bola Daging Bumbu Semur


Untuk : 5 porsi
1 porsi: 151 kalori



Sumber: Variasi Makanan Balita - Tuti Soenardi

Posted by Sheila

Kamis, 20 April 2006

Fever in Children

Purnamawati S Pujiarto, Dr SpAK, MMPed


Demam merupakan masalah yang sering menimpa anak kita dan tidak sedikit kita2 sebagai orang tua mudah panik sehingga langsung ke dokter anak dan berharap agar cepat sembuh. Sebenarnya kalau kita tahu apa itu demam dan cara mengatasinya, tidak selalu kita harus ke dokter loh...

Lalu apa sih demam itu?
Demam adalah kondisi ketika suhu tubuh anak mencapai lebih dari 38C dan prosesnya terdiri dari 3 fase, yaitu (1) menggigil sampai suhu tubuh mencapai puncaknya (2) suhu menetap dan (3) suhu menurun.


Demam juga merupakan mekanisme tubuh untuk melawan penyakit, karena suhu tubuh yang tinggi dapat membunuh virus (yang bisa meningkat jumlahnya pada suhu tubuh rendah). So better not to treat low grade fever.

Bagaimana bisa timbul demam?
Peningkatan suhu tubuh ditimbulkan oleh beredarnya molekul kecil didalam tubuh kita yang disebut PIROGEN (zat pencetus panas). Zat ini juga berguna untuk mengerahkan sel darah putih ke lokasi infeksi dan terjadinya peningkatan pirogen ini bisa disebabkan karena;

  1. Infeksi
  2. Non Infeksi, seperti alergi, tumbuh gigi, keganasan, autoimun (adanya kesalahan "program" di dalam tubuh dimana organ tubuh kita disangka sebagai "musuh" dan diserang oleh sistem kekebalan tubuh kita sendiri) dan lain2.

Diantara kedua penyebab diatas, demam lebih sering disebabkan karena infeksi, bisa oleh bakteri atau virus and in most cases (more than 75%), infeksi ini disebabkan oleh virus , terutama pada bayi dan anak .

Jadi bisa disimpulkan bahwa demam bukanlah suatu penyakit, melainkan suatu gejala....dan gejala tidak akan hilang apabila penyebabnya tidak ditangani. Makanya ketika anak diberikan obat penurun panas (tempra, panadol), dalam beberapa jam panasnya naik lagi, ini terjadi karena obat penurun panas tidak menyembuhkan penyakitnya.

Lalu apa dong gunanya minum obat penurun panas? gunanya adalah supaya menurunkan suhu tubuh, agar suhu tubuh tidak terus meningkat dan supaya anak merasa nyaman (pain killer), tetapi bukan untuk menormalkan suhu tubuh!
Sekali lagi mohon di ingat - demam bukan penyakit - demam adalah gejala & yang terpenting - cari penyebabnya.

Kalau penyebabnya infeksi virus seperti pilek atau flu, obatnya hanya waktu dan beberapa pegangan di bawah ini. Jangan berikan antibiotik karena antibiotik tidak dapat membunuh virus.

Cara mengatasi demam

  1. Minum Banyak karena demam dapat menimbulkan dehidrasi (baca "kerugian yg dapat terjadi karena demam").
  2. Kompres anak dengan air hangat.
    Kok bukan dengan air dingin? karena apabila diberi air dingin, otak kita akan menyangka bahwa suhu diluar tubuh dingin sehingga otak akan memerintahkan tubuh untuk menaikkan suhunya dengan cara menggigil sehingga memproduksi panas. Akibatnya suhu tubuh anak bukannya turun, melainkan tambah panas.
  3. Beri obat penurun panas, acetaminophen atau paracetamol seperti tempra, panadol, atau paracetol, tylenol, sesuai dosis. Kapan obat penurun panas diberikan? Bila suhu di atas 38.5C, atau bila anak uncomfortable. Sebaiknya jangan berikan obat demam apabila panasnya tidak terlalu tinggi (dibawah 38.5C).

Note: Baca attachment slide 3 & 4: Mekanisme Pengaturan Suhu Tubuh.

Ingat:

• Sebaiknya kompres dilakukan ketika: anak merasa uncomfortable, suhu mencapai 40C, pernah kejang demam/keluarga dekat pernah menderita kejang demam atau anak muntah2 sehingga obat tidak bisa masuk.

• Cara melakukan kompres: taruh anak di bath tub mandi dengan air hangat (30-32C) atau usapkan air hangat disekujur tubuh anak. Kalau anak menolak, duduk di bath tub beri mainan & ajak bermain.

Kerugian yang dapat terjadi karena demam

1. Dehidrasi
Tanda2nya: ubun2 cekung, kencingnya sedikit dan apabila punggung tangannya dicubit, kulitnya lambat kembali.
Yang harus dilakukan: beri minum yang banyak, jus buah, es batu atau es krim. Apabila anak muntah atau diare, berikan oralit, pedialite, atau kalau sudah di atas usia 1 tahun tetapi tidak menyukai pedialit atau oralit, dapat diberikan pocari sweat atau gatorade (yang penting minuman yg mengandung elektrolit).

2. Kejang Demam(Febrile convulsion)
Jarang terjadi, terutama pada anak usia antara 6 bulan - 3 tahun. Tanda2nya: hilang kesadaran, kedua tangan kakinya bergerak dalam waktu yang sebentar (istilah nya kejang yg menyeluruh atau generalized, tidak hanya satu sisi saja atau tangan saja atau kaki saja), biasanya berlangsung beberapa detik dan tidak lebih dari 5 menit.
Berbeda dgn kejang yg disebabkan epilepsi (kejang nya lama, tidak harus seluruh anggota tubuh yang mengalami kejang, dan setelah kejang tidak sadar) or radang otak akibat herpes simplex yg tanda2nya: hanya sebelah tangan kakinya yg bergerak dan terjadi dlm waktu lama, lebih dr 10 menit, dan setelah kejang pasien tidak sadar.

Walau nampak menakutkan, kejang demam umumnya tidak berbahaya, namun begitu apabila anak mengalami kejang, sebaiknya dibawa ke dokter.
Ada obat yang dapat mengurangi kejangnya, seperti diazepam atau valium yang berguna untuk merelaksasi otot. Tapi harus diberikan ketika terjadi kejang, tidak berguna apabila diberikan sebelum atau sesudah kejang.

Note: Baca attachment slide 8: Complications dan slide 13; Management of Febrile Convulsion

Obat Demam

Tabel dibawah menunjukkan beberapa obat demam yang tersedia di Indonesia.




Note: Baca slide14 Fever medication. The best medication for our children is look for the safety, not the efficacy. And remember drugs carry the potentiiality to be toxic, so - be sensible of using/consuming drugs.

Prinsip dalam menangani demam
Dibawah ini merupakan hal2 yg harus kita lakukan apabila anak demam as recommended by Mayo Clinic USA dan AAP )American Academy of Pediatrics):
- Cari tahu penyebab panasnya.
- Don't panic! umumnya demam tidak membahayakan jiwa.
- Amati perilaku anak. Bila pada suhu tidak terlalu tinggi anak masih riang, aktif dan mau main, maka kita tidak perlu panik.
- Jangan memberikan obat penurun panas bila demam tidak tinggi.
- Mengetahui kapan harus cemas dan menghubungi dokter (lihat dibawah).

Kapan harus menghubungi dokter?
Dibawah adalah panduan yang dibuat oleh American Academy of Pediatrics:

- Bila bayi berusia kurang dr 3 bln dgn suhu tubuh mencapai 38C atau lebih.
- Bila bayi berusia 3-6 bln dgn suhu tubuh mencapai 38.3C atau lebih.
- Bila bayi & anak berusia lebih 6 bln dgn suhu tubuh mencapai 40C atau lebih.
- Tidak mau minum/ telah mengalami dehidrasi.
- Menangis terus menerus.
- Tidur terus menerus.
- Kejang
- Sesak nafas, gelisah, muntah or diare.

Diatas adalah ringkasan (ma'af yah rada panjang) dari seminar 1/2 hari mengenai "Demam Pada Anak" oleh Dr. Purnamawati SpAK MMPed pada tanggal 24 januari 2004, Jakarta Selatan. Untuk lebih jelasnya, mohon dibaca attachmentnya.

Posted by Rarry

Selasa, 18 April 2006

Sabtu, 15 April 2006

Panduan Pemberian Makanan Padat Pertama

Cari tahu kiat-kiatnya, dan ikuti langkah-langkahnya. Maka, kegiatan memperkenalkan makanan padat pertama bisa menjadi saat-saat yang menyenangkan, baik bagi Anda maupun si kecil.


Seringkali, di antara rasa bahagia dan bangga mengikuti proses tumbuh kembang bayinya, terselip rasa cemas dalam hati sang ibu. Mungkin, Anda juga kerap bertanya-tanya, “Kapan ya, buah hatiku siap menerima makanan padat pertamanya?” Atau, “Jenis makanan seperti apa yang sebaiknya diberikan, dan sebaliknya, yang harus dihindari?” Bagaimanapun juga, setiap orang tua tentu ingin anaknya senantiasa tumbuh sehat, aktif, ceria dan cerdas.

Cari saat yang tepat


...dengan manajemen laktasi yang baik, produksi ASI dinyatakan cukup sebagai makanan tunggal untuk pertumbuhan bayi yang normal sampai usia enam bulan...,

Menurut Badan Kesehatan Dunia WHO, dengan manajemen laktasi yang baik, produksi ASI dinyatakan cukup sebagai makanan tunggal untuk pertumbuhan bayi yang normal sampai usia enam bulan. Selain itu, pemberian ASI eksklusif hingga enam bulan ini dapat melindungi bayi dari risiko terkena infeksi saluran pencernaan.
Setelah enam bulan, pemberian ASI saja hanya memenuhi sekitar 60-70% kebutuhan bayi.

...selain ASI, bayi membutuhkan makanan pendamping ASI (MP-ASI)....bila MP-ASI tidak segera diberikan,masa kritis untuk mengenalkan makanan padatyang memerlukan keterampilan mengunyah (6-7 bulan) dikhawatirkan akan terlewati.

Dengan kata lain, selain ASI, bayi membutuhkan makanan pendamping ASI (MP-ASI). Selain itu, bila MP-ASI tidak segera diberikan, masa kritis untuk mengenalkan makanan padat yang memerlukan keterampilan mengunyah (6-7 bulan) dikhawatirkan akan terlewati. Bila ini terjadi, di kemudian hari bayi akan mengalami kesulitan untuk menelan makanan, atau akan menolak makan bila diberi makanan padat.
Pada usia 9-12 bulan, keterampilan mengunyah bayi semakin matang. Selain itu, pada usia ini, kepala serta tubuh bayi juga semakin stabil, sehingga memudahkan nya mengembangkan kemampuan makan secara mandiri.

Berikan bertahap
Pemberian makanan padat pertama bayi sebaiknya dilakukan dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

• Mutu bahan makanan. Bahan makanan yang bermutu tinggi menjamin kualitas zat gizi yang baik.

• Tekstur dan konsistensi (kekentalan). Mula-mula, beri bayi makanan yang lumat dan cair, misalnya bubur susu atau bubur/sari buah (pisang, pepaya, jeruk manis). Secara bertahap, makanan bayi dapat lebih kasar dan padat. Bayi yang telah berusia enam bulan bisa diberi nasi tim saring lengkap gizi. Memasuki usia delapan bulan sampai satu tahun, bayi mulai bisa diberi makanan yang hanya dicincang.

• Jenis makanan. Untuk permulaan, bayi sebaiknya diperkenalkan satu per satu jenis makanan sampai ia mengenalnya dengan baik. Tunggulah paling tidak empat hari sebelum Anda memperkenalkan jenis makanan yang lain. Selain bayi akan benar-benar mengenal dan dapat menerima jenis makanan yang baru, Anda pun bisa mengetahui ada tidaknya reaksi alergi pada bayi.

• Jumlah atau porsi makanan. Selama masa perkenalan, jangan pernah memaksa bayi menghabiskan makanannya. Umumnya, pada awalnya bayi mau menerima 1-2 sendok teh makanan. Bila ia telah semakin besar, Anda dapat memberikan porsi yang lebih banyak.

• Urutan pemberian makanan. Urutan pemberian makanan pendamping ASI biasanya buah-buahan, tepung-tepungan, lalu sayuran. Daging, ikan dan telur umumnya diberikan setelah bayi berumur enam bulan. Bila bayi menujukkan gejala alergi, telur baru diberikan setelah usianya satu tahun.

• Jadwal waktu makan harus luwes atau sesuai dengan keadaan lapar atau haus yang berkaitan dengan keadaan pengosongan lambung. Dengan demikian, saluran cerna bayi lebih siap untuk menerima, mencerna, dan menyerap makanan pada waktu-waktu tertentu.

Perhatikan gizi seimbang
Selama minggu-minggu pertama, pemberian makanan padat hanya ditujukan bagi perkenalan rasa dan tekstur makanan, bukan sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan gizinya. Perlu diingat, makanan utamanya masih ASI atau pengganti ASI. Jadi, ia hanya perlu diberi makanan padat sekali sehari. Selanjutnya, sejak minggu ke enam sampai ke delapan, tingkatkan jumlah dan jenis makanannya, sampai akhirnya ia mendapat makanan tiga kali sehari.

Saat bayi mulai bisa makan makanan yang ditim, baik tim saring maupun tim biasa, Anda sebaiknya mulai menerapkan gizi seimbang. Gizi seimbang ini bisa didapat dengan pemilihan bahan makanan yang beraneka ragam. Penganekaragaman disesuaikan dengan bahan makanan yang biasa dikonsumsi sesuai usia bayi.

Zat-zat gizi yang dibutuhkan bayi adalah karbohidrat, protein, mineral (misalnya zat besi) dan vitamin (terutama vitamin C, B1 dan niasin). Bagaimana dengan lemak? Anda sebaiknya tidak memberinya makanan yang terlalu banyak mengandung minyak, santan, mentega atau margarin. Karena, lemak yang dikandung oleh bahan-bahan makanan ini akan memperberat kerja sistem pencernaan bayi.

Namun, mengingat beberapa jenis zat gizi, misalnya vitamin A, membutuhkan lemak agar dapat diserap oleh tubuh, maka nasi tim saring yang diberikan pada bayi sebaiknya ditambahkan sumber-sumber lemak tersebut. Misalnya, pada bayi usia enam bulan, nasi timnya dapat ditambah satu sendok teh minyak/margarin, atau satu sendok makan santan.

Hal lain yang harus Anda ingat, saat makanan padat menyelingi jadwal minum susu bayi adalah, ia perlu minum untuk memuaskan rasa hausnya dan membantu melancarkan kerja pencernaannya. Kebutuhannya ini sebaiknya Anda penuhi dengan memberinya minum air putih matang, sari buah segar atau makanan yang berkuah.

Ciptakan pengalaman yang menyenangkan
Pada dasarnya, cara pemberian makanan jangan terlalu memaksa bayi, yaitu dalam waktu yang cepat dan dalam jumlah yang banyak. Perlu diingat, bayi yang frustrasi cenderung akan bersikap lebih baik melawan daripada makan. Jadi, biarkanlah ia menikmati acara makannya. Bila pengalaman pertama ini menyenangkan, maka untuk selanjutnya segalanya akan menjadi lebih mudah.

Hal-hal yang dapat Anda lakukan, antara lain:

• Yakinkan bahwa bayi Anda merasa aman dan nyaman, baik di kursi makannya maupun di pangkuan/gendongan Anda. Bila menggunakan kursi makan yang tinggi, selalu gunakan sabuk pengaman yang tersedia untuk mengikat tubuhnya, agar tidak jatuh.

• Suasana makan yang nyaman akan menambah nafsu makan bayi. Pilihlah ruangan yang sirkulasi udaranya baik, tidak berisik, dan bersuhu sejuk. Bila perlu, beri ia makan sambil mendengarkan lagu kesayangannya atau sambil mendongeng.

• Lakukan kontak mata dan komunikasi. Bujuk dan rayu ia agar mau mencoba makanannya. Bayi perlu waktu untuk belajar mengunyah dan menelan. Mungkin, ia akan lebih banyak memuntahkan makanannya dari pada menelannya. Hal ini adalah normal.

• Sabar, sabar.... Jangan panik, bila ia mengalihkan pandangannya, memutar kepalanya, menolak membuka mulutnya, atau mendorong sendok berisi makanan yang Anda tawarkan padanya. Ajaklah dia bicara, lalu cobalah lagi. Bila ia masih menolak, hentikanlah untuk kali ini, lalu cobalah esok hari. Bila ia menolak, tunda pemberian makanan yang sama untuk beberapa hari ke depan, lalu cobalah lagi.

• Biarkan bayi belajar makan sendiri. Memang, kegiatan ini akan membuat diri dan tempat di sekitarnya kotor, namun tanpa disadarinya keterampilan makannya akan semakin berkembang.

• Ajak si kecil makan di meja makan bersama anggota keluarga lain. Dengan demikian, ia akan melihat bahwa makan adalah acara yang menggembirakan, sehingga selera makannya timbul. Selain itu, kegiatan ini akan melatihnya bersosialisasi dengan orang lain.

Memang, perlu waktu dan upaya yang tak kenal lelah bila Anda ingin menerapkan pola makan yang baik bagi si kecil. Anda harus mem-prioritaskannya walau Anda mungkin disibuki dengan berbagai tugas, baik urusan rumah tangga, keluarga, maupun pekerjaan lain. Namun, bila semua berjalan lancar dan baik, Anda juga yang akan memetik hasilnya, selain si kecil tentunya. Pola makan yang baik merupakan salah satu faktor penting yang dapat menjamin kehidupan yang sehat dan masa depan yang baik bagi sang buah hati tercinta.

Tanda-tanda Bayi Siap Menerima Makanan Padat

• Bayi tidak puas hanya dengan diberi ASI saja.
• Bayi menunjukkan ketertarikannya pada makanan yang Anda makan.
• Bayi yang telah tidur sepanjang malam, kini bangun lagi tengah malam dan menangis karena lapar.


Bahan Makanan yang Sebaiknya Dihindari

Bayi usia kurang dari 6 bulan
 Gandum, barley, havermout dan produk olahannya (aneka roti, aneka sereal) yang mengandung gluten (sejenis protein).
 Telur
 Kacang-kacangan dan biji-bijian, termasuk produk olahan kacang tanah seperti mentega kacang.
 Ikan dan kerang-kerangan
 Susu sapi segar atau susu formula, dan produk olahan susu, seperti yogurt.
 Jus buah yang rasanya asam, seperti jeruk lemon dan jeruk nipis.
 Bumbu masak atau penambah cita rasa, seperti garam, gula, kecap, madu dan bahan pemanis lainnya.

Bayi usia 6-12 bulan
 Kacang-kacangan, terutama kacang tanah.
 Garam, gula, madu dan bahan pemanis lain.

Bayi usia lebih dari 12 bulan
 Kacang-kacangan, terutama kacang tanah.
 Makanan diet atau makanan yang rendah lemak.
 Garam dan gula digunakan seminimal mungkin.

Serba serbi Peralatan Makan Bayi

• Piring atau mangkuk yang baik untuk bayi adalah yang ukurannya tidak terlalu besar dan berbentuk bulat. Kalau bisa, pilihlah yang ada pegangannya, ada alasnya yang bisa menempel pada meja kursi makan, atau yang ada lapisan untuk diisi air panas agar makanan tetap hangat. Wadah makanan tersebut sebaiknya terbuat dari melamin atau plastik, sehingga tidak mudah pecah.

• Untuk bayi yang baru pertama kali diberi makanan padat, Anda sebaiknya menggunakan sendok yang tidak terlalu cekung, berujung bulat, dan tidak punya tepi yang tajam. Selain itu, pilihlah sendok yang bergagang panjang, terbuat dari plastik atau karet yang lunak dan fleksibel, sehingga tidak melukai gusi bayi. Pada saat bayi mulai senang memegang-megang sendok (usia 9-12 bulan), Anda dapat menggunakan sendok yang agak lebar dan pendek dengan gagang yang agak tebal.

• Cangkir yang tepat untuk bayi yang baru belajar minum adalah yang bentuknya tidak terlalu besar, kokoh, dan stabil. Lebih baik lagi bila Anda pilih cangkir bulat dengan dua pegangan dan bibir cangkir diberi tutup dengan desain khusus sesuai kebutuhan bayi. Pilihlah cangkir yang terbuat dari melamin atau plastik.

• Tadah liur dapat melindungi baju bayi dari makanan yang sedang dimakannya. Pilihlah tadah liur yang berbentuk setengah lingkaran dengan lingkar leher yang relatif longgar, sehingga memungkinkan bayi untuk bebas bergerak. Bila perlu, pilihlah yang terbuat dari handuk atau kain yang dilapisi plastik, sehingga makanan yang tumpah tidak membasahi baju bayi.

• Kursi makan khusus untuk bayi biasanya dilengkapi dengan sabuk pengaman, meja kecil (sebagai tempat menaruh mangkuk), serta sandaran. Bila bayi belum bisa duduk dengan tegak, Anda dapat menggunakan car seat atau menyuapinya dalam gendongan Anda.

• Sapu tangan handuk untuk membersihkan mulut dan wajah bayi, serta tikar/taplak plastik sebagai alas kursi makannya, agar Anda dapat membersihkan makanan yang jatuh dengan mudah.

Yang Perlu Diingat

 Selalu mencuci bersih setiap bahan makanan yang akan diolah menjadi makanan bayi.

 Selalu mencuci tangan sebelum mulai mempersiapkan makanan bayi, terutama bila kontak dengan daging, telur, atau ikan mentah, dan sebelum memberi makan bayi. Selain itu, cuci juga tangan .bayi Anda.

 Talenan, pisau dapur serta peralatan lain yang digunakan harus segera dicuci setelah digunakan. Biarkan kering dengan cara diangin-anginkan, atau dikeringkan dengan lap bersih.

 Peralatan makan bayi, seperti mangkuk, sendok, dan cangkir, harus disucihamakan dulu sebelum digunakan oleh bayi.

 Jangan lupa untuk selalu memeriksa suhu makanan yang akan disuapkan pada bayi. Beberapa jenis mangkuk atau sendok makan bayi dilengkapi dengan sensor panas, sehingga memudahkan Anda untuk mengetahui apakah makanan tersebut masih terlalu panas untuk bayi atau tidak. Untuk tujuan yang sama, Anda bisa menaruh sedikit makanan di sebelah dalam pergelangan tangan Anda.

 Jangan menyimpan makanan yang tidak dihabiskan bayi. Ludah yang terbawa oleh sendok bayi akan menyebarkan bakteri.

 Makanan bayi hasil olahan sendiri dapat dibekukan dengan menggunakan cetakan es batu, lalu tutup dengan plastik sampai rapat. Beri label dan tanggal. Bila akan diberikan pada bayi, makanan beku tersebut dapat dipanaskan dalam panci (ditim), dikukus, atau menggunakan microwave (periksa apakah semua bagian makanan mendapat panas yang sama). Setelah mencair dan mendidih, biarkan makanan mencapai suhu kamar, baru disuapkan pada bayi.

 Makanan bayi yang dibekukan sebaiknya tidak dipanaskan lebih dari satu kali. Jadi, Anda sebaiknya mengambilnya dalam porsi sekali makan, dan biarkan sisanya tetap dalam lemari pembeku untuk dipergunakan lain waktu.

 Jangan menambahkan garam, gula atau madu. Garam dapat memaksa ginjal bayi yang belum berkembang sempurna untuk bekerja keras. Gula dapat merusak gigi bayi, dan madu membawa risiko infeksi bakteri C.botulism (bakteri penyebab keracunan makanan) .

Posted by Atharafiku/ Chandra

Rabu, 12 April 2006

Mengatasi Batuk Pilek Secara Alami

Alternatif: Thursday, 19 May 2005 14:39:51 WIB

Siapa yang belum pernah terkena batuk pilek? Rasanya jarang ada orang yang kebal batuk pilek. Penyakit ini mudah menyerang setiap orang, tak pandang usia maupun jenis kelamin. Datangnya pun bisa lebih dari sekali dalam setahun, terlebih pada anak-anak. Bagi sebagian orang, penyakit ini malah sudah dianggap penyakit langganan yang selalu datang setiap kali terjadi perubahan musim.


...gejala batuk pilek
dimulai 2-3 hari setelah terjadinya infeksi...
Biasanya hanya 2-3 hari
bila gejalanya ringan, tapi bisa sampai 2 minggu bila gejalanya tergolong parah...

Batuk pilek beda dengan infleunsa
Biasanya gejala batuk pilek dimulai 2-3 hari setelah terjadinya infeksi. Gejalanya sangat khas, yaitu bersin-bersin, hidung berair, hidung tersumbat, batuk, suara serak. Hal itu bisa berlangsung kurang lebih seminggu. Biasanya hanya 2-3 hari bila gejalanya ringan, tapi bisa sampai 2 minggu bila gejalanya tergolong parah. Namun bila sudah lebih dari 2 minggu gejala pilek belum hilang juga, bisa jadi penyebabnya adalah alergi.

Umumnya orang sering terkecoh, menyamakan batuk pilek dengan influensa. Gejala awalnya memang mirip, tapi gejala batuk-pilek lebih ringan dibandingkan influensa. Influensa cenderung menimbulkan demam, otot kaku, dan batuk yang lebih parah. Tetapi gejala influensa yang ringan, bisa saja mirip dengan batuk pilek. Memang cukup sulit membedakan berdasarkan gejala.

Baik batuk pilek maupun influensa sama-sama disebabkan oleh virus, namun jenis virus penyebabnya berbeda. Jenis virus penyebab gejala batuk pilek dan influensa jumlahnya bisa lebih dari 200 macam. Itu sebabnya sulit bagi tubuh kita untuk membangun kekebalan. Karena setiap kali virus yang menyerang bisa berbeda-beda.

Pilek terjadi karena kedinginan?
Selama ini, banyak orang beranggapan bahwa kedinginan bisa menyebabkan pilek. Berdasarkan penelitian, ternyata tidak pernah terbukti bahwa terpapar cuaca dingin, kedinginan, atau kepanasan bisa menyebabkan pilek jika kita terinfeksi virus. Namun dr. Elson M. Hass, seorang dokter dari Amerika yang menggabungkan pengobatan konvensional dan alami, dalam artikelnya Staying Healthy with Dr Elson Haas menjelaskan bahwa virus bukan satu-satunya penyebab batuk pilek. Menurut dia, kekebalan tubuh yang lemah cenderung lebih mudah terkena penyakit infeksi. Dan hal-hsl yang menyebabkan lemahnya kekebalan tubuh, diantaranya adalah pola makan yang buruk, kurangnya olahraga, stress, dan kurang tidur.

Nampaknya kita memang perlu lebih mewaspadai stres yang kita alami sehari-hari. Karena berdasarkan penelitian, stres bisa menekan kekebalan tubuh sehingga mudah terkena penyakit infeksi. Ketika kita stres, terjadi peningkatan pelepasan hormon kortikosteroid, jenis hormon yang telah diketahui bisa menekan kekebalan tubuh terhadap penyakit infeksi. Kehidupan modern yang cenderung menimbulkan stres diduga merupakan salah satu penyebab tingginya kasus penyakit batuk pilek di kota-kota besar.

Mengenai pilek yang terjadi setiap perubahan musim, menurut Dr. Haas kemungkinan yang kita alami adalah gejala detoks alami yang gejalanya memang mirip pilek. Ketika udara menjadi lebih dingin dan lembab, tubuh cenderung membuang sisa-sisa metabolisme dan membersihkan lendir yang berlebihan dan yang menyumbat jaringan sel untuk melancarkan sirkulasi darah. Dengan begitu, kita bisa menyesuaikan diri dengan cuaca di luar.

Tingkatkan imunitas tubuh
Karena belum ada obat yang bisa membunuh virus, maka penderita batuk pilek biasanya cenderung membiarkan saja atau minum obat yang dijual bebas bila gejalanya ringan. Mereka baru datang ke dokter jika gejala yang dialami tergolong berat dan sangat mengganggu. Namun dokter pun biasanya hanya memberikan vitamin dan obat penekan gejala batuk pilek. Obat demam diberikan jika memang ada gejalanya.

Antibiotika terkadang juga diberikan dokter. Sebenarnya antibiotika bukanlah obat yang tepat untuk virus, tetapi lebih cocok untuk bakteri. Tetapi jika sampai terjadi komplikasi seperti infeksi bakteri di bagian tengah telinga atau sinusitis, antibiotika dalam hal ini memang diperlukan.

Nampaknya, upaya pencegahan lebih mudah dilakukan daripada usaha pengobatan. Berdasarkan penelitian, 95% orang normal akan terinkfesi jika ada virus yang masuk ke dalam hidungnya. Namun dari setiap orang yang terinfeksi, hanya 75% yang mengalami gejala batuk pilek. Dua puluh lima persen sisanya meski terinfeksi vrius, ternyata tidak mengalami gejala apapun. Diduga hal ini disebabkan karena tubuhnya memiliki sistem kekebalan yang lebih baik.

Jadi jika ingin mencegah terjadinya batuk pilek, maka tindakan yang paling bijaksana pertama adalah meningkatkan kekebalan tubuh. Caranya yaitu dengan memperbaiki pola makan, berolahraga teratur, mengatasi stres dan tidur cukup.

Kita perlu mengurangi konsumsi camilan dan minuman olahan yang mengandung gula. Juga makanan dan minuman yang mengandung aneka pengawet serta pewarna buatan, karena bisa menurunkan jumlah sel-sel darah putih dalam tubuh kita dan melemahkan kemampuan sel darah putih melawan virus. Sebaiknya tiap hari kita mengkonsumsi makanan yang sehat, bergizi seimbang dan dengan menu yang bervariasi. Usahakan jangan sampai kekurangan protein, vitamin A, vitamin C, dan Seng.

...kekebalan tubuh yang lemah
cenderung lebih mudah terkena penyakit infeksi...
...yang menyebabkan lemahnya kekebalan tubuh,
diantaranya adalah pola makan yang buruk, kurangnya olahraga, stress, dan kurang tidur.


Cegah terjadinya penularan
Untuk mencegah terjadinya penularan, kita perlu memahami cara virus ini memperbanyak diri dan menimbulkan infeksi. Yang menarik dalam hal ini, virus penyebab batuk pilek hanya memperbanyak diri di dalam sel hidup. Di luar sel hidup, virus tersebut tidak bisa memperbanyak diri, tetapi bisa hidup sampai terhirup bersama udara hingga masuk
ke dalam hidung bisa langsung menimbulkan infeksi.

Virus batuk pilek juga bisa dengan mudah masuk ke dalam tubuh kita lewat mulut, hidung atau mata. Biasanya kita memang mudah terkena batuk pilek ketika berada di dekat orang yang batuk atau bersin- bersin. Namun yang lebih sering, virus masuk dengan perantaraan jari- jari kita karena kebetulan menyentuk benda-benda yang telah
terkontaminasi virus seperti pulpen yang terletak di meja, tombol start pada mesin fax atau alat fotokopi, gagang telepon, pegangan tangga atau pintu di tempat umum, atau ketika memencet tombol untuk menyalakan lampu. Sedikit virus saja sudah cukup untuk menimbulkan infeksi.

Pada anak-anak penularannya bisa lebih gampang lagi karena baik di sekolah maupun di taman bermain, kemungkinan terjadinya kontak pada waktu bermain bersama sangat besar. Juga kalau mereka bermain bersama dengan menggunakan mainan yang sama. Jika salah satu terinfeksi mudah sekali menularkan pada anak-anak yang lain.

Langkah-langkah berikut ini mencegah terjadinya penularan:

Jika kondisi tubuh Anda atau anak Anda sedang kurang fit, hindari terlalu banyak kontak dengan penderita batuk pilek.

Sehabis kontak dengan penderia atau dengan benda-benda serta permukaan tempat yang sekiranya telah terkontaminasi virus, segeralah mencuci tangan. Mencuci tangan bisa melepaskan virus penyebab batuk pilek dari tangan dan jari-jari. Gerakan mencuci tangan tersebutlah yang melepaskan virus tersebut dari tangan dan jari-jari. Sabun dan detergen biasa yang kita gunakan memang tidak bisa membunuh virus tetapi bisa membantu melepaskannya dari tangan dan jari-jari kita.

Jauhkan jari-jari ANda dari mata, mulut atau hidung.

Usahakan menghindar jika ada orang yang batuk atau bersin ke arah Anda.

Bersihkan permukaan benda-benda keras di sekeliling Anda dengan desinfektan.

Atasi dengan cara alami

Jika kita telah telanjur mengalami gejala batuk pilek, berikut ini ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk membantu mengurangi rasa sakit dan mempercepat penyembuhan:

Pastikan tubuh ANda. Mendapat cukup istirahat di tempat tidur, lepaskan sejenak rutinitas sehari-hari dan usahakan untuk menghalau stres. Tubuh ANda perlu berisitirahat supaya mampu memerangi penyakit ini.

Minumlah banyak cairan, terutama air putih, jus buah segar, atau tehherbal panas.

Mengkonsumsi sup sayuran dengan bumbu bawang putih akan sangat membantu. Karena bawang outih banyak mengandung bahan kimia yang bisa berfungsi antimikroba, antivirus dan antiprotozoa.

Echinacea adalah herba yang telah dikenal bisa membantu mengatasi batuk pilek. Namun herba ini hanya efektif jika dipergunakan saat kita baru terinfeksi virus.

Vitamin C dalam dosis tetentu, meskipun tidak bisa mengobati, setidaknya bisa mengurangi keparahan penyakit atau memperpendek selang waktu terjadinya gejala.

Minyak esensial yang mengandung eucalyptus dan menthol telah lama digunakan untuk mengatasi batuk pilek dan flu. Menthol banyak terdapat pada minyak peppermint, sedang eucalyptus terdapat pada minyak eucalyptus.

Untuk mengatasi batuk, buat ramuan madu dan jeruk nipis. Jika cukup parah buatlah ramuan lidah buaya dan madu.

Sumber: Majalah Nirmala
http://cybermed.cbn.net.id/detil.asp?kategori=Alternatif&newsno=187

Posted by Rarry

Selasa, 11 April 2006

16 Mitos Seputar Bayi

Tak semua mitos itu salah, karena ada juga yang mengandung kebenaran. Namun begitu, segala sesuatu yang menyangkut perawatan bayi lebih baik dikonsultasikan pada dokter. Anjuran dokter sudah dibuktikan kebenarannya secara ilmiah, sedangkan mitos sangat sumir buktinya.


...segala sesuatu
yang menyangkut perawatan bayi
lebih baik dikonsultasikan pada dokter.
Anjuran dokter sudah dibuktikan
kebenarannya secara ilmiah,...


Saat dianugerahi momongan, biasanya orang-orang di sekitar akan memberikan wejangan sebagai bentuk perhatian mereka. Namun, wejangan itu seringkali terdengar tidak logis, bahkan menakutkan, seperti, "Waduh Jeng, kok, baju si Adek direndem? Nanti dia masuk angin, lo," atau "Untuk anak, kok, sungkan-sungkan. Dibedong yang kuat supaya anakmu tidak kagetan dan masuk angin." Bingung, kan. Apa hubungannya baju yang direndam dengan masuk angin?

Memang, seperti diakui dr. Adi Tagor, SpA, DPH dari RS Pondok Indah, Jakarta, mitos seputar perawatan bayi yang beredar di Indonesia cukup banyak, dari Sabang sampai Merauke. Menariknya, tidak semua mitos itu salah sekalipun munculnya hanya berdasarkan pengamatan orang-orang tua saja, tanpa suatu penelitian ilmiah yang bisa dipertanggungjawabkan.

Berikut mitos-mitos yang masih kerap kita temukan.

GURITA MENCEGAH PERUT BUNCIT & PUSAR BODONG

Pendapat ini, menurut Adi, kurang tepat, karena semua bayi perutnya memang lebih besar daripada dada. Semakin bertambah usianya, perut akan kelihatan mengecil.
Begitu juga dengan pusar bodong. Tanpa gurita, pusar bayi pun lama-kelamaan akan masuk ke tempatnya. Sebaliknya, kalau memang bakatnya bodong, sekalipun memakai gurita, tetap saja akan bodong.
Gurita sebaiknya tidak dipakai karena bisa membuat anak tertekan, khususnya di bagian limpa, jantung, lever, juga membuat bayi susah bernapas.

BEDONG MEMBUAT KAKI TIDAK BENGKOK

Konon, selain ampuh meluruskan kaki bayi yang bengkok, bedong juga membuatnya tidak cepat masuk angin, tidur nyenyak, dan tidak kagetan. Apalagi kalau bedongannya dibuat sekuat mungkin atau istilahnya "dibedong lontong".
Asal tahu saja, antara kaki bengkok dengan bedong tidak ada hubungannya sama sekali. Semua kaki bayi memang bengkok. Nanti, dengan semakin kuatnya tulang anak dan kian besarnya keinginan untuk bisa berjalan, kaki anak akan lempeng sendiri. Perkembangan fisiologis kaki memang seperti itu.
Juga, anggapan bahwa dengan dibedong anak jadi tidak kagetan tentu tidak benar. Ingat, kan, kaget saat bayi tidur adalah gerak refleks moro, dan itu wajar terjadi. Sekalipun dia dibedong, refleks moro tetap akan terjadi, hanya saja tidak kelihatan karena tertahan oleh bedong.
Namun, jika bedong dianggap bisa mencegah masuk angin dan tidur jadi nyenyak, itu memang benar. Dengan dibedong, bayi seperti dipeluk dan merasa nyaman, selain juga hangat. Asalkan longgar, bedong tak akan jadi masalah. Jika membedongnya terlalu kuat, hal itu akan menghambat gerakan bayi dan membuatnya susah bernapas karena tertekan.

JANGAN KELUAR RUMAH SEBELUM 40 HARI

Hal ini betul dan dalam ilmu kedokteran pun diakui. Alasannya, daya tahan tubuh bayi baru lahir masih sangat rendah, malah hampir tidak ada. Jadi, kalau ada kuman atau virus yang masuk ke dalam tubuhnya, anak akan langsung sakit.

ARI-ARI HARUS DIKUBUR

Kepercayaan yang satu ini secara medis tidak ada hubungannya dengan kesehatan atau perkembangan maupun pertumbuhan bayi. Jadi secara medis, kalaupun ari-ari dibuang begitu saja tidak akan ada masalah.
Hanya saja, Adi pun menganjurkan agar ari-ari atau plasenta itu tidak dibuang begitu saja. Takutnya, ada orang yang akan menyalahgunakan ari-ari dan plasenta ini untuk berbagai tujuan. Asal tahu saja, pada ari-ari dan tali pusat terdapat jaringan yang bisa dijadikan bahan dasar kosmetik. Selain itu, dalam plasenta maupun tali pusat terdapat stem cell, yang merupakan bibit kloning paling sempurna untuk membuat manusia baru. Tidak heran jika di negara-negara maju sudah dibuat undang-undang yang melarang penggunaan stem cell sebagai bibit kloning.

DIGUNDULI AGAR RAMBUT JADI TEBAL

Dalam hukum biologi, sesuatu yang tumbuh seperti halnya rumput atau daun, jika dipangkas untuk selanjutnya akan tumbuh lebih cepat. Begitu juga dengan rambut. Jadi, mitos ini ada benarnya. Hanya saja, perlu diketahui, sekalipun tidak digunduli, rambut bayi bisa saja tumbuh tebal kalau memang rambutnya berbakat tebal.

MENJEMUR BAYI BISA MENGHILANGKAN KUNING

Selain bisa menghilangkan kuning, banyak yang beranggapan menjemur bayi juga akan membuat tulang bayi jadi semakin kuat. Hal itu memang benar. Namun sebenarnya tidak berlaku untuk negara kita yang berada di daerah khatulistiwa, di mana pantulan sinar matahari dari tembok sudah overdosis untuk mengubah pro-vitamin D di kulit menjadi vitamin D.
Jadi, cukup punggungnya saja yang sudah ditelanjangi untuk dijemur. Waktunya pun sebaiknya sebelum jam 9 pagi, di mana sinar biru yang terdapat pada sinar matahari masih ada. Sinar biru ini bisa membantu lever menurunkan kadar bilirubin. Namun, jangan sampai sinar matahari menerpa langsung mata anak, karena bisa merusak retinanya. Pun, jika kuningnya telah hilang, anak tidak usah dijemur lagi. Bisa-bisa, anak malah terkena kanker kulit. Jika bayi tidak kuning, ia tidak perlu dijemur seperti ini.

EMBUN PAGI DI RUMPUT MEMBUAT ANAK CEPAT BERJALAN

Hal ini ada betulnya, walaupun hanya berdampak sedikit. Embun pagi memang bisa merangsang saraf-saraf tekan yang ada di telapak kaki anak yang nantinya akan diteruskan ke otak. Saat kakinya diletakkan di atas rumput, anak akan merasa nyaman seperti dipijat dan itu akan memancingnya untuk melangkah. Jadi, kalau di Jawa terdapat upacara injak tanah untuk mengantar bayi belajar melangkah, maka hubungannya dengan perkembangan motorik memang ada.

MENJEMUR PAKAIAN BAYI JANGAN LEWAT MAGHRIB

Konon, kebiasaan itu akan membuat bayi cepat sakit, khususnya sakit kulit. Secara medis sebenarnya kepercayaan itu ada benarnya, meskipun tidak secara langsung. Sore hari menjelang Maghrib adalah waktu keluarnya binatang kecil (serangga) dan polen (serbuk sari bunga). Nah, jika baju anak masih di luar, ada kemungkinan serangga dan polen akan menempel di baju tersebut, sehingga saat dipakai akan menimbulkan gatal-gatal di kulit. Namun, keluhan ini hanya berlaku bagi anak yang alergi, lo.

SIMPANLAH KITAB ATAU BARANG SUCI DI DEKAT TEMPAT TIDUR BAYI

Dengan begitu, katanya, bayi akan lebih tenang, serta bisa menjadi anak yang saleh dan baik, selain juga dijauhkan dari pengaruh buruk makhluk jahat. Secara medis, menurut Adi, menaruh kitab atau benda suci di dekat bayi tidak ada hubungannya dengan kondisi bayi. Namun, secara spiritual mungkin saja. Itu pun, lebih kepada pengamalan isi kitab sucinya. Jadi akan lebih bermanfaat bila dibaca dan dijalankan, bukan sekadar diletakkan di dekat tempat tidur bayi.

MENGULUM BIBIR TANDA MAU TUMBUH GIGI

Memang betul, itulah ciri anak akan tumbuh gigi. Namun, jika demam yang menyertai proses tumbuh gigi ini malah dikatakan akibat bayi melihat makhluk halus, itu sama sekali tidak benar.

MENCRET PERTANDA JADI PINTAR

Hal ini, menurut Adi, secara medis bisa dibenarkan. Pasalnya, mencret bisa disebabkan oleh timbulnya enzim-enzim baru yang gunanya meningkatkan penyerapan zat gizi dari makanan. Penyerapan zat gizi itulah yang membuat anak pintar.

ANAK MAIN LUDAH PERTANDA RAMBUT IBU AKAN RONTOK

Kepercayaan ini sama sekali tidak benar. Main ludah dari segi medis justru menjadi pertanda baik, yaitu tubuh anak menyimpan cukup cairan. Demikian pula jika anak ngeces (air liurnya turun). Malah, yang harus dipertanyakan dan diperiksa adalah jika anak tidak main ludah dan tidak ngeces.

REWEL SAAT MAGHRIB, PERTANDA MELIHAT MMAKHLUK GAIB

Saat senja atau maghrib sebetulnya sedang terjadi pergantian cuaca, angin, suhu, dan kelembapan atau istilahnya sedang terjadi circadian rhythm. Nah, karena bayi masih sangat sensitif terhadap kejadian alam, maka tak jarang ia merasa tidak nyaman dengan perubahan itu. Hal ini ditunjukkan dengan cara menangis.
Akibat bayi sering rewel di waktu tersebut, para orang tua lalu melarang anak-anak dibawa keluar rumah saat maghrib atau saat sedang pergantian dari sore menuju maghrib, dan sesudah maghrib sebelum Isya.

ANAK KORENGAN PERTANDA ADA BAJUNYA YANG TERBAKAR

Hal ini tidak ada hubungannya sama sekali. Yang jelas, pada tubuh kita, terlebih bayi, terdapat beribu-ribu kuman. Nah, mungkin saja saat daya tahan tubuhnya lemah, ada sebagian kecil kulitnya yang terbuka dan dimasuki kuman. Dari situ, terjadilah korengan.

POPOK/BAJU YANG TERLALU LAMA DIRENDAM AKAN MEMBUAT BAYI MASUK ANGIN

Ini sama sekali tidak ada hubungannya. Namun, masuk angin mungkin terjadi jika baju atau popok yang dipakai anak memang masih lembap. Oleh karena itulah baju/popok/celana yang akan kita kenakan pada anak harus benar-benar kering.

JIDAT JENONG PERTANDA ANAK PINTAR

Besar ukuran kepala, jidat jenong, maupun rambut sulah (jidat atas tidak tertutup rambut) diyakini sebagian masyarakat sebagai ciri anak pintar. Menurut Adi, hal ini sama sekali tidak ada hubungannya.

Gazali Solahuddin. Ilustrator: Pugoeh

Posted by Dhienna_05